Profil LPSM Bina Daya Kasih

 

 

 

Sejarah Singkat

 

LPSM, Bina Daya kasih berdiri Desember 2000.  Tetapi embrio dari lembaga ini sudah dimulai sejak tahun 1997. Embrio tersebut berupa macam-macam kegiatan yang berkaitan dengan pengelolaan sampah mulai dari usaha daur ulang sampah non organik bersama dengan para pemulung. Pengumpulan dan usaha daur ulang sampah tersebut dengan sumber sampah dari TPA dan TPS di daerah Magelang dan sekitarnya.

Selain melakukan proses daur ulang sampah non organik, lembaga juga mengolah sampah organik untuk diproses menjadi pupuk padat dan cair. Pupuk hasil olah sampah tersebut selanjutnya diaplikasikan ke sektor pertanian baik untuk budidaya pertanian organik di lahan sempit dengan verti-kultur maupun di lahan persawahan.

 

Susunan Organisasi LPSM Bina Daya Kasih

 

1.       Penasehat                          : Drs. Hudiono, MA

2.       Ketua                                    : Drs. Fence Ohuilulin

3.       Sekretaris                            : Sonny Ben Saputra

4.       Bendahara                          : Dra. Tri Siwi Yuliati

5.       Ketua  pengembangan

Program                               : K. Jati Kuswardono, SE

6.       Humas                                : Ladrang Kunto Anuraga, SH, SP.Not

7.       Fasilitator Lapangan      :

–          Johan

–          Walidin

–          Kusni

–          Bany

 

Latar belakang persoalan

 

Setiap komunitas masyarakat dalam kehidupan sehari-hari dipastikan menghasilkan sampah baik dalam proses produksi maupun dalam proses konsumsinya. Menjadi  persoalan karena komunitas masyarakat penghasil sampah tersebut mayoritas tidak mengelola sendiri  sampah yang mereka hasilkan.

Sampah-sampah produksi dari komunitas tersebut pada akhirnya dikumpulkan secara massal untuk kemudian dibuang di TPS kemudian TPA. Jadi penanganan masalah sampah yang  ada selama ini sekedar memindahkan persoalan dari lingkungan – komunitas penghasil sampah ke lingkungan lain. Pemindahan persoalan ini memunculkan berbagai efek dan persoalan baru di tempat pembuangan yang baru tersebut, mencakup; munculnya konflik sosial di tempat pembuangan sampah yang baru, munculnya pencemaran di areal pembuangan sampah yang baru dlsb.

 

Visi

 

Terciptanya lingkungan yang bersih, indah disertai dengan terjadinya perbaikan kualitas lingkungan alam secara berkesinambungan dengan melibatkan masyarakat dalam pengelolaan dan penggunaan hasil olah sampah.

 

Misi

 

Meningkatkan, menumbuh-kembangkan kemampuan dan kesadaran masyarakat dalam mengolah  dan menggunakan hasil olah sampah.

 

Kegiatan

 

–          Pelatihan, olah sampah organik maupun non organic.

–          Pendampingan kinerja kelompok

–          Pendampingan komunitas / masyarakat dalam pengolahan sampah rumah tangga

–          Menggalang kerjasama dengan berbagai pihak (individu, pemerintah, lembaga-lembaga non pemerintah, sekolah  dll) yang memiliki kepedulian sama terhadap persoalan sampah.

 

Sasaran

 

–          Terciptanya sebuah “industri” berbahan baku sampah, mengubah barang tidak bernilai menjadi barang bernilai ekonomis yang menguntungkan.

–          Pemanfaatan hasil olah sampah di usaha budidaya pertanian organik akan meningkatkan nilai tukar produk.

–          Terjadinya perbaikan kualitas tanah secara fisik, biologis dan kimiawi lewat aplikasi pupuk hasil olah  sampah sedemikian sehingga .

–          Terwujudnya  lingkungan yang sehat, bersih dan indah lewat pengelolaan sampah yang bertanggungjawab.

 

Manfaat lingkungan

1.       Mengolah barang  tidak/ kurang bermanfaat menjadi bahan bermanfaat

2.       Mengurangi beban lingkungan akibat pencemaran

3.       Terjadinya perbaikan kualitas tanah dan menaikkan daya dukung untuk budidaya pertanian organik

Manfaat sosial

1.       Menciptakan lapangan kerja

2.       Mengurangi potensi konflik akibat limbah sampah

3.       Munculnya kesadaran dan keahlian baru perihal pengelolaan limbah sampah

Strategi; perlibatan beberapa elemen dan komponen masyarakat:

1.       Dasa Wisma

2.       Karang Taruna

3.       Organisasi Pemuda

4.       Sekolah formal (  Playgroup- TK s.d . Perguruan Tinggi) dan non formal

 

 

 

 

Pengalaman Mengelola dan Mendampingi Masyarakat Berkaitan dengan Pengelolaan sampah

1.       Terlibat dalam mengorganisir  melatih dan “membina” pemulung dalam mengelola sampah di Tempat-tempat Pengelolaan sampah  antara tahun 1997-2008, meliputi:

–          Tps Rt 01, Kelurahan Kedungsari Magelang

–          Tps Banyu Urip Tegal Rejo, Magelang

–          TPA Sawitan Kab. Magelang

–          TPA Badran, Kab. Temanggung

–          TPA Kab. Wonosobo

–          Tps Mranggen Kab. Sleman Yogyakarta

–          TPS Tajem Kalasan Sleman Yogyakarta

–          TPA Gombong dan Kebumen Jawa Tengah

 

2.       Pengelola Program pengenalan lingkungan terpadu pada TK pertiwi Kota Magelang, 2007

3.       Pengelola Pendidikan Dasar Pengelolaan Sampah sekolah dan Praktek Berkebun sayur Organic  di SD Gelangan 1, Magelang.

4.       Pengelolaan Program Pendidikan Lingkungan SD Kemiri Rejo 3, Magelang.

5.       Terlibat dalam kerjasama dengan koperasi Gemah Ripah Sleman dalam mengolah sampah buah di pasar buah gamping, Kab. Sleman.

6.       Melatih dan mendampingi, pemilahan sampah organik dan non organik di kelurahan ngestiharjo Bantul, Yogyakarta.

 

Pelatihan, seminar, workshop, lokakarya, diskusi

1.       Pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan lingkungan sebagai alternatif Bisnis Daur Ulang; Pembekalan Mahasiswa STPMD, Yogyakarta 2001, Nara Sumber.

2.       “ Pemberdayaan Sosial”,  Pengembangan Modal Sosial Masyarakat Desa, Lokakarya oleh Ford Foundation, Yogyakarta 2001, Peserta.

3.       Pembuatan kompos dari sampah pasar dan sampah rumah tangga, di TPAi Banglet Kab.Bangli, Bali  2006.

4.       Pengelolaan sampah Mandiri, Kelurahan Ngestiharjo Kab. Bantul Yogyakarta 2007.

5.       Pelatihan Pembuatan Kompos Sampah organik di kelurahan Jurang ombo utara kota     Magelang, 2008.

6.       Program Rembug Kampung Sadhar Sampah th 2008 di 4 wilayah Kabupaten Bantul:

–          Desa Kedhaton Kec. Plered, Bantul

–          Desa Pajimatan Kec. Imogiri, Bantul

–          Desa Mangiran Kec. Srandakan, Bantul

–          Desa Ngestiharjo Kec. Kasihan, Bantul

7.       Program pengolahan sampah mandiri, Tempel Berseri dikecamatan Tempel kab. Sleman, Yogyakarta.

8.       Pengolahan sampah padat dan cair dirumah pemotongan hewah (RPH) Giwangan, Kota Yogyakarta.

 

 

 

 

 

 

 

Jl. Perintis Kemerdekaan No. 431, Magelang

Mobile 085643372067

E-Mail fence.lpsm@yahoo.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s